السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
ASSALAMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA,
Image result for Menghadapi Ujian Daripada Allah SWT Dengan Tenang Dan Redha
MENGHADAPI UJIAN DARIPADA ALLAH SWT DENGAN TENANG DAN REDHA
Setiap manusia yang Allah SWT cipta sentiasa akan diberi musibah, ujian atau masalah hidup di dunia yang sementara ini.

Tipu jika seseorang itu berkata yang dia tidak pernah ditimpa musibah.
Setiap orang ada masalahnya tersendiri, Allah SWT uji dengan berbagai-bagai ujian tetapi sebabnya adalah sama.

Hadapi setiap ujian yang mendatang dengan tenang..
Allah SWT menguji seseorang itu kerana Allah SWT mempunyai rahsianya tersendiri, sama ada Allah SWT hendak tambah iman kita atau hendak uji sejauh mana keimanan kita.

Dan kerana sesuatu ujian itulah yang membuka mata hati kita, yang mendidik kita supaya jangan mudah putus asa dalam kehidupan yang bagaikan bahtera di lautan yang penuh dengan onak duri, ujian juga dapat mematangkan kita.

Kadang-kadang kita tertanya-tanya, mempersoalkan kepada Allah SWT kenapa kita diberi ujian yang berat sebegitu sekali?

Sehingga kita terlupa pada siapa yang perlu kita mengadu segala masalah kita, pada siapa kita harus minta kembali kekuatan kita.

Allah SWT Timpakan Ujian Supaya Kita Bersabar..
Astagfirullah, lemahnya dan rendahnya iman kita.

Kita selalu tidak redha dalam menghadapi ujian yang Allah SWT beri terhadap kita.
Jika kita anggap diri kita ditimpa musibah yang besar kita hendaklah ingat bukan kita sahaja yang mengalaminya.

Mungkin ada sahabat-sahabat kita atau saudara seakidah kita yang lain menghadapi musibah yang sama bahkan lebih teruk atau lebih besar dari kita.

Bukankah Allah SWT telah berkata dengan jelas di dalam Al-Quran yang Allah SWT tidak akan sekali-kali menguji hambaNya diluar kemampuan hambaNya.

Allah SWT tahu kita kuat dalam menghadapi ujianNya jadi Allah SWT berikan ujian itu ke atas diri kita.

Di sini kita dapat lihat betapa sayang dan kasihnya Allah SWT kepada kita sebagai hambaNya.

Allah SWT menguji seseorang bukan kerana Allah SWT benci kepada kita tetapi percayalah yang Allah SWT sangat kasih kepada kita.

Cuma kita sebagai hambaNya tidak pernah hendak bersabar dalam menghadapi ujianNya.
Pasti Allah SWT telah aturkan yang terbaik buat kita kerana setiap yang berlaku ada hikmahnya.

Alihkan pandangan mata ke arah LAUT, airnya cantik membiru dan penuh dengan ketenangan. Tetapi hanya Allah SWT sahaja yang mengetahui rahsia di dalamnya. Begitu juga dengan kehidupan manusia, riang dan ketawa tetapi hanya Allah SWT yang mengetahui rahsia kehidupan.

Jika rasa kecewa, alihkan pandangan ke arah SUNGAI, airnya tetap mengalir biarpun berjuta batu yang menghalangnya. Dan jika rasa sedih, alihkan pandangan ke arah LANGIT, sedarlah dan sentiasa ingatlah bahawa Allah SWT sentiasa bersamamu.
Jadi seharusnya apa yang perlu kita lakukan?

berdoalah kepada Allah SWT, Allah SWT lah tempat kembali segala masalah yang sering membelenggu diri kita.

Jangan malu untuk merayu-rayu, meminta-minta, memohon-mohon kepada Allah SWT.
Selalu diingatkan yang Allah SWT tidak pernah jemu mendengar rintihan hambaNya, Allah SWT itu Maha Mendengar.

Dekatkanlah diri kita dengan pencipta kita yang menguasai seluruh alam, yang memegang hati-hati kita.

Disamping berdoa perlulah kita berusaha menyelesaikan masalah yang dihadapi.
Mungkin ada yang rasa diri mereka tidak kuat hendak hadapinya tetapi cubalah bangun!

Usah tewas dengan hasutan syaitan, cari kembali kekuatan kita kerana kekuatan itu ada dalam diri kita masing-masing.

Yakin dengan diri, kuatkan azam dan cita-cita.
Usah tonjolkan kelemahan kita pada syaitan kerana syaitan tidak pernah berhenti menghasut agar kita lemah-selemahnya.

Kita perlu tahu selepas ujian itu selesai, satu lagi ujian akan datang, maka bersedialah dalam menghadapi ujian yang seterusnya.

Untung bagi mereka yang selalu diberi ujian tanda Allah SWT sayang padanya.

Semoga kita sentiasa menjadi hambaNya yang sentiasa redha atas ujian dan ketentuan Allah SWT.

 Apa yang ditetapkan untuk kita itulah yang terbaik!
Oleh Muhamad Naim

Assalamualaikum & Very Good Moning
On Wednesdays all over the internet,
bloggers post a photograph with
no words to explain it on their blog
Hence the ‘wordless’ title.
The idea is that the photo itself says
so much that it doesn’t need any description
On worrying and being wordless. #quote #quotes
Assalamualaikum semua
Hari ini nak share satu biskut yang sangat sedap bagi Anum
 Rasanya sangat sedap
Keluaran Agro Mas , korang kena cuba sebab best
Hari ini x sempat nak blogwalking sebab Anum jaga peperiksaan satu hari
so terima kasih pada yang sudi singgah blog Anum ya

Assalamualaikum semua
Selamat pagi Isnin
Pagi ini nak share menu2 on weekend
 Hubby teringin nak makan keladi goreng
 Tadaaaaaaaaaaaa hasilnya setelah dikupas
 campurkan dengan tepung
 terpulang pada korang nak potong macam mana
 alhamdullilah
 dapat disedekahkan kepada jiran 
 next apam susu
 bancuan tadi dibahagikan kepada 4 bahagian
 warna pilihan
 tadaaaaaaaaaaaa
 siap dikukus
 jemput makan
 Nasi impit + kuah kacang
 next puding jagung
 siap
 last menu.. bahanya bawang besar
 cendawan butang
 sedikit cili kisar
 makaroni siap direbus
 puding jagung
siap makoroni goreng
jom sambung kerja
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
ASSALAMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA,
Image result for Bersangka Baik Eratkan Silaturahim
BERSANGKA BAIK ERATKAN SILATURAHIM

Firman Allah SWT bermaksud: Wahai orang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sebahagian yang lain. Adakah seseorang daripada kamu suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? (Al-Hujurat: 12)

Berbaik sangka sangat dituntut dalam Islam kerana boleh mengelakkan daripada menuduh orang lain berbuat jahat atau melakukan keburukan. Manusia yang bersangka buruk seolah-olah memfitnah orang kerana sifat itu tidak mempunyai bukti nyata dan kukuh. Ini dibimbangi terjadi fitnah yang membawa kepada dosa besar.

Berbaik sangka mempunyai banyak kebaikan dan kelebihan. Antaranya supaya hubungan persahabatan serta persaudaraan menjadi lebih baik. Apabila hati bebas daripada sangka buruk, maka yang ada dalam hati adalah sangkaan yang baik-baik saja.

Sudah pasti hatinya bertambah cinta pada saudara dan dapat mengeratkan lagi hubungan silaturahim sesama manusia. Pada masa sama kelebihan berbaik sangka adalah dapat mengelakkan masyarakat daripada berpecah-belah yang hanya akan merugikan anggotanya dan negara. Cuba kita perhatikan kata-kata Saidina Umar RA yang mengungkapkan: "Jangan kamu membuat sangkaan terhadap satu kalimah yang keluar daripada seorang saudara mukminmu kecuali kebaikan, selagi kamu masih ada cara untuk meletakkannya di tempat yang baik."

Berbaik sangka sesama insan juga akan menghasilkan sikap ingin bersaing antara satu sama lain. Ummah yang mempunyai sikap ingin bersaing dengan orang yang berjaya, akan menguntungkan semua umat Islam termasuk diri sendiri.

Cegah kemungkaran

Islam mewajibkan umatnya mencegah kemungkaran di sekeliling dan persekitaran dengan kemampuan yang ada. Andai kata kita melihat atau ternampak orang melakukan dosa dan kemaksiatan tetapi masih bersikap baik sangka terhadap perlakuan mungkar itu, kita turut berkongsi saham dan tidak terlepas daripada menanggung dosa kemaksiatan orang terbabit.

Rasulullah SAW bersabda: "Sesiapa antara kamu melihat kemungkaran, hendaklah mencegah dengan tangan (kekuasaan); jika ia tidak mampu, maka dengan lidahnya (secara lisan) dan jika ia tidak mampu jua, maka dengan hatinya (tidak senang, setuju dan reda). Dan itu adalah selemah-lemah iman." (HR Muslim)

Sheikh Abdul Kadir al-Jailani berpesan supaya kita menginsafi kekurangan diri dan sentiasa bersikap berbaik sangka terhadap sesama insan. Beliau memberi empat nasihat kepada kita.

Pertama, jika kamu bertemu dengan seseorang, maka yakinlah dia lebih baik darimu. Maka ucapkan dalam hatimu: "Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi daripadaku."

Kedua, jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah dalam hatimu: "Anak ini belum bermaksiat kepada Allah SWT, sedangkan diriku sudah banyak bermaksiat kepada-Nya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku."

Ketiga, jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu): "Dia sudah beribadah kepada Allah SWT jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik daripadaku."

Keempat, jika bertemu dengan orang berilmu, maka ucapkanlah dalam hatimu: "Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperoleh, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

Berhati-hati

Berbaik sangka terhadap sesama makhluk lebih mulia daripada bersangka buruk yang boleh mendatangkan dosa. Namun, perlu diingat sangka baik perlu diimbangi sikap berhati-hati. Seperti mana perlunya berbaik sangka, begitulah juga kita perlu berhati-hati agar sifat baik itu tidak dieksploitasi musuh atau orang berkepentingan.

Sikap berhati-hati juga dibina oleh pengalaman. Apabila ilmu, fakta, dalil dan pengalaman bergabung, terbinalah sikap matang dalam berbaik sangka. Kita berbaik sangka tetapi tidak mudah untuk ditipu dan dikhianati. Sikap berhati-hati dan belajar daripada pengalaman sangat penting agar sikap berbaik sangka tidak diputar-belitkan, dikhianati dan diperalatkan oleh orang berniat jahat.

Berikut adalah langkah yang perlu kita buat dan laksanakan agar diri kita termasuk dari golongan yang berbaik sangka.

Pertama, banyakkan berdoa kepada Allah SWT. Ini kerana kita hanya insan sangat lemah dan kerdil serta tidak mampu melawan hasutan syaitan dan iblis melainkan petunjuk dan bantuan Allah SWT.

Kedua, kita meletakkan diri seperti orang lain. Jika kita mahu orang berbaik sangka dengan kita, kita perlu bersikap yang sama dengan orang dahulu.

Ketiga, ambil kata-kata orang dengan makna yang baik. Jika orang kata yang tidak baik kepada kita atau orang lain, pastikan kita sentiasa berbaik sangka agar tidak tertipu dengan helah syaitan. Ini kerana sebaik saja sangkaan buruk bertapak dalam hati, pelbagai dosa akan dilakukan.

Keempat, mencari ruang supaya kita boleh memaafkannya, iaitu dengan sentiasa berusaha mencari ruang berbaik sangka terhadap orang yang kita mahu bersangka buruk. Mungkin dia ditimpa musibah berat sehingga tergelincir dari kebenaran.

Kelima, jauhkan diri daripada menjatuh hukum atas niat seseorang, iaitu tidak menghukum orang sebaik saja menerima sesuatu maklumat kerana apa didengar tidak semestinya betul.

Orang bersangka buruk sama dosanya seperti memakan daging saudara yang sudah mati. Perkara buruk ini menjadi sebahagian sifat umat Islam hari ini yang sentiasa iri hati dan bersangka buruk terhadap saudara Islam dengan menuduh orang melakukan perbuatan mungkar tanpa mempunyai bukti kukuh.

Justeru kita perlu memupuk sifat baik sangka dalam diri dan menterjemahkannya dalam realiti kehidupan.

Sumber : Penulis adalah Ketua Pegawai Eksekutif Pusat Pungutan Zakat Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan (PPZ-MAIWP)

Assalamualaikum semua
Selamat pagi khamis
Minggu ini snagat bz memang x sempat nak terjah blog korang ya
Pagi ini Anum nak share something that very interesting to share
As parents, the way we speak to our children is incredibly important. Words can build kids up, and they can just as easily tear them down. Check out our list of 55 positive things to say to your child on a daily basis. Bond while you build their confidence. #beenke #parenting
Here's 55 positive things to say to your child to help them feel confident and loved! 
Words of encouragement like these build feeling of self worth. 
Positive things to say to kids boost self…
Assalamualaikum semua
Minggu ni betul2 bz 
x sempat nak up entry
lunch td sempat la update satu entry
Meh Anum share ya
10 Things to Say instead of Stop Crying #positiveparenting #sensitivekids #parentingtips
Happy knowledge
Assalamualaikum semua
Hari ini Anum ada program selama 2 hari
so akan bz x sempat nk lawat blog kawan2 ya
sebelum memulakan tugas Anum nak share wajah2 kesayangan Anum
 Aaira Zeina
 ada je idea dia
 last week pg pameran buku
 Arissa Zahra
 Gelagat dua beradik nie buat Anum selalu geram
 Semalam cuti mereka lepak rumah Anum
 bukan main santai lagi dua beradik ni
 sebelum balik lepak ngeteh
adik kesayangan, ini la ibu kepada dua beradik
tempat kami bermanja dengan anak2 mereka
Ok , sambung kerja ya