Campaigns

Jun 9, 2017

Renungan Jumaat : Banyaknya...Silap Aku Padamu..??

Assalamualaikum Dan Salam Sejahtera,

Banyaknya.. SILAP Aku Padamu 😯😌 

Adab terhadap Al Quran yg kadangkala kita terlepas pandang..

*#no 9 dan no11 paling sentap❗*

Ini adalah wasiat ketika membaca Al-Quran oleh Dr. Muhammad Al-Muhaysni Hafizoullah.

1. Jangan engkau berikan (fokus membaca) Al-Quran pada lebihan waktumu (yakni: bila free, baru baca),Malah khususkan untuknya waktu tertentu, yang mana tiada seorangpun yang akan mengganggumu.

2. Sebelum membaca Al-Quran, perbaharui wudhu'mu, hadaplah ke arah kiblat, dan mulakan dengan Isti'azah (Bacaan A'udzu bilLah..), kemudian Basmalah (Bacaan Bismillahir-Rahman..) dan ingatilah ganjaran kelebihan membaca Al-Quran.

‎3. Hendaklah kekuatan suaramu sederhana, tidak terlalu kuat sehingga engkau kepenatan dan terganggu, dan tidak terlalu perlahan sehingga engkau bosan dan mengantuk. Hendaklah laju bacaanmu itu juga sederhana, tidak terlalu laju sehingga terpotong-potong ayat (kerana sering tersilap), dan tidak juga terlalu perlahan sehingga engkau rasa jemu.
Image result for jadikan al quran surat cinta mu
‎4. Al-Quran memiliki wibawa dan kehormatan. ‎Sesiapa yang mengagungkan Al-Quran di dalam hatinya, Allah agungkan kedudukannya di kalangan manusia. ‎Maka jangan engkau putuskan bacaanmu dengan perbualan bersama orang lain.

5. Generasi salaf dahulu apabila mereka menetapkan untuk membaca satu surah, mereka tidak akan memutuskannya sehingga sempurna bacaan satu surah tersebut. Ini adalah di antara adab dengan kalam Allah. Dan sebahagian orang memutuskan ayat (untuk bercakap dengan orang).

6. Apabila engkau telah memulakan bacaanmu, maka janganlah engkau menoleh kepada sesiapapun. Jika seseorang ingin berbicara denganmu, berikan isyarat dengan tanganmu meminta maaf. Ini merupakan sikap memuliakan kitab Allah.

‎7. Jika engkau perlu untuk menghentikan bacaanmu untuk berbicara dengan seseorang (yang mengajakmu berbicara), jangan terus (berhenti untuk) menjawabnya. Malah hendaklah dia menunggu sehingga engkau berhenti di hujung ayat, pada tempat berhenti yang sesuai.

8. Hendaklah engkau menggerakkan lidahmu ketika membaca Al-Quran, adapun bacaan dengan mata sahaja, tidak memadai dan tidak dianggap sebagai membaca.

‎9. Di antara tanda hilangnya rasa hormat kepada kalam Tuhanmu, ialah apabila engkau baru membaca sedikit ayat-ayat Al-Quran, kemudian engkau sambung pula dengan melihat Twitter, Telegram, fb dan ini, dan itu, kemudian sambung, kemudian semak lagi, dan seterusnya.

‎10. Aku menasihatkanmu agar engkau pergi ke sebuah masjid yang jauh, yang tidak ada orang mengenalimu.
‎Dan bagi wanita, agar pergi ke tempat, bilik atau ruangan yang terasing. Supaya kamu dapat bersendirian bersama kitab Tuhanmu, lalu engkau menikmati kemanisannya dan mentadabburi ayat-ayatNya.

‎11. (PENTING!!)
Seburuk-buruk pendampingmu ketika membaca Al-Quran, ialah 'handphone'mu. Maka, aku menasihatkanmu, agar engkau meninggalkan ia di rumah atau di dalam kenderaan (dalam keadaan yang selamat) Dan engkau pergi membaca Al-Quran bersendirian, supaya Syaitan tidak mengganggumu melaluinya (yakni: telefon itu)

‎12. Semasa engkau membaca, engkau akan melalui ayat-ayat tentang rahmat dan ancaman. Berhentilah.. pada sebahagian dari ayat-ayat tersebut. Angkatlah kedua tanganmu dan mintalah kepada Allah SWT dari kelebihanNya. Baginya, terdapat kesan kepada hati yang sangat besar.

13. Jika engkau (menghadapi masalah) perlahan membaca Al-Quran atau engkau tak mampu membaca dengan baik, Ketahuilah bahawa ganjaran pahala engkau digandakan.
Maka, bagi engkau, ganjaran pahala sebanyak dua kali (1 kerana membaca, 1 kerana usaha dalam susah) Dan aku pesan kepada engkau supaya muat turun rakaman bacaan al-Quran di dalam handphone dan (belajar membaca dengan) ikuti (rakaman bacaan) itu.

14. Habiskan bacaan engkau pada penghujung surah adalah lebih sempurna dan lebih baik dari menghabiskan di penghujung juz-juz. Ibn 'Umar dahulu, jika membaca pada satu-satu surah, dia tak akan berhenti sehinggalah dia menghabiskannya.

15. Jangan engkau sibukkan (fokus) untuk menghabiskan juz-juz, daripada (yang sepatutnya, iaitu fokus) kepada tadabbur dan apa-apa yang sebenarnya membantu engkau untuk mengulang-ulang sesuatu ayat sama ada 2 kali dan 3 kali dan 10 kali, sehinggalah hatimu menjadi lembut kerana ayat itu.

‎Semoga Allah menerima (usaha ini) dari kami dan dari engkau. 
Image result for bulan ramadhan yang diturunkan
*Terjemahan oleh: BroSyarief.

#HazaMinFadhliRabbi
Samih Athamnah

Share:

8 comments:

Suka tak dengan N3 saya, kalau suka dan rasa terhibur boleh la tinggalkan komen anda.. Terima kasih

Socialize

♥Google+ Followers ♥

Happy Moment

Happy Moment
Love u More than u love me

Qudut & Anum

Qudut & Anum

Labels